Mereka Bicara Salafy & Wahabi

nGumpulin Tulisan Menyorot Salafy Wahabi

PENGHANCURAN TERAKHIR SEJARAH ISLAM DI SAUDI

Posted by bicarasalafy pada Maret 28, 2013

PENGHANCURAN TERAKHIR SEJARAH ISLAM DI SAUDI

SUMBER: Cahyono Adi’s Blog

Di dunia ada 2 negara yang suka menghancurkan situs-situs sejarah Islam. Yang pertama Israel dan kedua adalah Saudi Wahabiah. Apakah itu menunjukkan kedua negara memiliki akar sejarah yang sama? Banyak penelitian yang menunjukkan bahwa sekte wahabi yang kini bermetamorfosa menjadi salafi, berasal dari orang-orang yahudi Arab. Namun untuk masalah ini silakan pembaca menilainya sendiri.

PENGHANCURAN

Pakar politik Timur Tengah Dr. Kevin Barrett dalam tulisannya di Press TV baru-baru ini memberikan komentar pedas atas aksi terakhir pemerintah Saudi membongkar tempat bersejarah Islam di Makkah, yaitu pilar yang selama ini menjadi penanda tempat awal bertolaknya Nabi Muhammad dalam perjalanan Isra’ Mi’raj.

“Dengan menghancurkan pilar yang menjadi tanda tempat bertolaknya Nabi Muhammad dalam “perjalanan malam”, Saudi bergabung dengan zionis Israel dalam satu sikap penolakan terhadap nilai-nilai toleransi, inklusifitas, spiritual, dan nilai-nilai Islam yang universal. Mereka mengekspresikan pikiran sempit dan kaku dari faham wahabi-ortodok yang menginginkan penghancuran terhadap seluruh sejarah dan kebudayaan Islam,” tulis Dr. Barrett.

Menurut laporan media Inggris, “The Independent” aparat Saudi telah menghancurkan tiang yang menjadi tanda sebagai tempat awal bertolaknya Nabi Muhammad dalam perjalanan Isra’ Mi’raj. Media ini juga menyebutkan polisi agama Saudi bahkan merayakan runtuhnya tiang tersebut dengan sorakan-sorakan riang. Tiang tersebut merupakan bangunan bersejarah terakhir setelah Ka’bah yang menjadi korban penghancuran tempat-tempat bersejarah di Ka’bah dan sekitarnya. Pada saat yang sama Masjidil Aqsa di Al Quds (Jerussalem) yang menjadi salah satu tujuan perjalanan Isra’ Mi’raj Nabi, kini tengah menghadapi ancaman serius penghancuran oleh regim zionis Israel.

Abdulazeem Salhab, kepala Dewan Wakaf Islam di Al Quds baru-baru ini menyebutkan bahwa penggalian bawah tanah yang dilakukan Israel di bawah Masjidil Aqsa telah mengancam keutuhan tempat paling suci ketiga bati umat Islam ini.

Mengapa Saudi dan zionis Israel bekerja sama menghancurkan 2 bangunan bersejarah yang melambangkan peristiwa terbesar bagi umat Islam? Zionis Israel mempunyai motif yang jelas. Pertama mereka ingin menghilangkan warisan Islam di Palestina yang merupakan negara muslim dan selama 1.300 tahun menjadi satu tempat suci umat Islam di seluruh dunia. Israel yang telah membantai tidak saja orang Islam Palestina namun juga umat Kristen pada tahun 1948, secara sistematis membongkar dan menghancurkan sejarah dan warisan Palestina demi menegakkan koloni zionis di Palestina.

Namun Masjidil Aqsa, dengan masjid kubah Dome on the Rock-nya, tidak hanya sekedar bangunan bersejarah. Itu adalah monumen arsitek terbesar dan terpenting bagi umat Islam di dunia. Karena meskipun umat Islam menghadap ke Ka’bah di Mekkah, Al Aqsa merupakan simbol dari titik kulminasi kenabian, yaitu universalisme agama Islam yang melindungi dan merangkul semua pengikut agama-agama wahyu sebelumnya.

Masjidil Aqsa yang dibangun di atas tanah dimana Nabi Muhammad naik ke angkasa dalam perjalaan Isra’ Mi’raj (saat peristiwa tersebut Masjidil Alsa belum berbentuk masjid melainkan hanya satu situs bersejarah peninggalan nabi Ibrahim), merupakan simbolisasi dari nilai-nilai spiritual dan universal agama Islam. Dalam perjalanan itu Nabi Muhammad bertemu dengan para nabi sebelum beliau termasuk Musa dan Isa (Yesus). Masjidil Aqsa merupakan simbol toleransi dan kesatuan agama-agama wahyu yang diturunkan Tuhan yang Esa. Namun nilai-nilai itu dianggap sebagi musuh yang harus dihancurkan baik dalam nilai-nilai zionisme maupun wahabiisme.

Para zionis telah menancapkan rencana pembangunan Kuil Agung di atas puing-puing Masjidil Aqsa dimana mereka melakukan upacara pengorbanan darah manusia. Meski orang-orang yahudi mengklaim menyembah Tuhan yang sama dengan tuhannya Islam dan Kristen, sebagian besar orang yahudi adalah atheis, dan sabagian lainnya menganggap Tuhan sebagai dewa yang selalu haus dengan darahnya orang-orang non-yahudi yang telah memilih orang-orang yahudi sebagai manusia pilihan yang berhak menguasai bumi.

Bagi mereka nilai-nilai Islam yang universal tentu saja adalah sebuah “anathema”. Tidak heran jika mereka membenci Al Agsa dan nilai-nilai yang disimbolkannya.Sementara itu di bagian lainnya orang-orang Saudi Wahabi berbagi sikap dengan orang-orang zionis yahudi dalam memandang nilai-nilai universal Islam. Mereka dengan penuh semangat mengkafirkan orang-orang non-muslim, juga orang-orang Islam yang berbeda pandangan dengan mereka. Mereka menganggapnya kafir dan darahnya halal ditumpahkan. Namun anehnya, meski mengkafirkan orang-orang non muslim mereka membuka pintu lebar-lebar bagi orang-orang kafir Amerika, Eropa dan Israel untuk menguasai negeri mereka. Memberi tempat bagi pangkalan-pangkalan militer Amerika, memberikan ladang-ladang minyak untuk dikelola Amerika dan Eropa dan membiarkan orang-orang kafir menginjak-injak “tanah haram” yang dilarang Nabi Muhammad. Mereka bahkan mengubah Mekkah yang merupakan kota paling suci bagi umat Islam, sebagai kota hiburan Las Vegas.

Perbankan berbasis riba yang didominasi oleh kelompok bisnis keluarga Rothschild yang merupakan pendiri negara Israel, telah menerima gelontoran uang minyak Saudi sejak tahun 1970-an.  Ini adalah saat Henry Kissinger berhasil menjadikan mata uang dolar sebagai alat pembayaran minyak Saudi.

Banyak ahli yang menyebutkan bahwa keluarga raja Saudi berasal dari golongan “donmeh“, yahudi Turki yang berpura-pura masuk Islam namun diam-diam tetap menjalankan ibadah sebagai pengikut Shabbeti Zevi, nabi palsu yahudi yang mengklaim sebagai al Masih (messiah). Ibadah-ibadah yang dilakukan sekte ini di antaranya adalah pesta seks dan pengorbanan darah manusia. Itu semua menjadi jawaban mengapa keluarga kerajaan Saudi begitu sering dilanda skandal maksiat (Selain pesta seks dan narkoba yang sering dilakukan di rumah-rumah bangsawan Saudi, seorang pengeran Saudi pernah tertangkap tangan menjadi pelaku homoseksual di Inggris. Setelah tertangkap membunuh pembantu sekaligus pasangan seks sejenisnya, ia dideportasi ke negara asalnya). Tempat-tempat judi terkenal dunia juga menjadi tempat hiburan favorit para bangsawan Saudi. Itu semua menjadi jawaban mengapa Saudi diam membisa menyaksikan Israel menindas Palestina dan negara-negara Arab lainnya. Itu juga menjadi jawaban mengapa orang-orang Saudi bergembira ria setelah berhasil menghancurkan tempat suci Islam.

LAPORAN THE INDEPENDENT

Pada tgl 15 Maret lalu “The Independent” manuliskan laporan yang mencengangkan tentang penghancuran situs-situs bersejarah Islam di sekitar Ka’bah dengan judul “The photos Saudi Arabia doesn’t want seen – and proof Islam’s most holy relics are being demolished in Mecca”.

Namun bahkan “The Independent” sendiri juga heran, mangapa umat Islam diam membisu atas aksi “biadab” tersebut. “Why don’t more Muslims speak out against the wanton destruction of Mecca’s holy sites?” demikian judul tulisan lain yang terkait.

Menurut temuan “The Independent” pemerintah Saudi secara diam-diam telah membongkar bangunan bersejarah Islam terpenting di lingkungan Ka’bah. Bangunan tersebut adalah kubah dan pilar-pilarnya yang dibangun oleh pemerintahan dinasti Abassiah dan Ottoman. Selain itu juga pilar yang didirikan sebagai penanda tempat bertolaknya Nabi Muhammad dalam perjalanan Isra’ Mi’raj. Sebagai bukti klaimnya, “The Independent” menunjukkan foto-foto penghancuran tersebut.

Bangunan-bangunan yang dihancurkan itu merupakan bangunan terdekat yang mengelilingi Ka’bah yang dibangun oleh dinasti Abassiah dan Ottoman berabad-abad yang lalu.

Foto yang berhasil diperolah “The Independent” memperlihatkan para pekerja dengan peralatan berat menghancurkan sisa-sisa terakhir tembok dan tiang-tiang kuno tersebut. Foto tersebut menimbulkan kegusaran di kalangan pemerhati benda warisan sejarah, termasuk Pangeran Charles yang segera terbang ke Saudi bersama istrinya untuk membicarakan masalah ini.

Bangunan-bangunan kuno tersebut kebanyakan dihiasi oleh kaligrafi-kaligrafi indah berisi nama-nama Nabi dan para sahabatnya serta peristiwa-peristiwa penting dalam kehidupan Nabi. Untuk proyek penghancuran berdalih perluasan bernilai miliaran dollar tersebut, Raja Saudi menunjuk Imam Masjidil Haram Abdul Rahman al-Sudais sebagai kepala proyek dan Binladin Group sebagai pelaksana proyeknya. Harap diingat Binladin adalah keluarga dari Osama bin Laden, agen CIA yang digambar-gemborkan sebagai pemimpin Al Qaida penghancur Gedung WTC.

Menurut LSM Amerika, Gulf Institute, sekitar 95% dari bangunan-bangunan kuno Islam di Mekkah yang telah berusia lebih dari 1000 tahun, telah dihancurkan. Sebagai gantinya adalah bangunan-bangunan modern seperti mall, hotel hingga tempat-tempat hiburan hingga Mekkah sudah tidak berbeda lagi dengan Las Vegas.

Menurut Dr Irfan al-Alawi, Executif Directur Islamic Heritage Research Foundation yang juga telah melihat penghancuran terakhir, tindakan-tindakan penghancuran tempat bersejarah tersebut akan membuat generasi muda Islam terpisah dari sejarah gemilang pendahunya dan menjadi generasi yang “kebingungan”.

“The historical record is being deleted. A new Muslim would never have a clue because there’s nothing marking these locations now. There are ways you could expand Mecca and Medina while protecting the historical heritage of the mosque itself and the surrounding sites,” komentar DR. Irfan kepada “The Independent”.

Bulan Oktober 2012 lalu “The Independent” berhasil membongkar rencana rahasia Saudi untuk membongkar makam Nabi di Masjid Nabawi Madinah. Namun setelah mendapat kecaman keras dari berbagai penjuru dunia, pemerintah Saudi akhirnya mengubah rencana tersebut. Kini ancaman beralih ke Bayt al-Mawlid, satu area di Mekkah yang dipercaya sebagai tempat Nabi dilahirkan. Jika tidak ada perubahan, tempat ini pun bakal digusur.

REF:
“Saudi war on Islam, Zionist war on humanity”; Dr. Kevin Barrett; Press TV; 18 Maret 2013

“The photos Saudi Arabia doesn’t want seen – and proof Islam’s most
holy relics are being demolished in Mecca”; Jerome Taylor, The Independent; 15 Maret
2013

11 Tanggapan to “PENGHANCURAN TERAKHIR SEJARAH ISLAM DI SAUDI”

  1. beritanya mantap.dapat menambah wawasan tentang dunia islam yg slama ini sangat membingungkan.

  2. Sangat bermanfaat. Terima kasih

  3. muhammad nazrul said

    jgn asal posting aja….trjdi byk ksalahan didalam isi blog mu,,Isa itu bkan Yesus! jd jgn ktakan & smakan Isa itu Yesus. krn Isa sndiri tlah diagkat oleh Allah & hnya Allah yg thu kberadaan Isa

  4. erwin alwazir said

    menyamakan arab dengan yahudi merupakan perkataan yang paling menjijikan dan tidak pantas keluar dari lisan umat muhammad, kecuali pembela pelaku bid’ah

  5. obat wasir said

    masya allah…
    ternyata kita sebagai umat islam sudah kecolongan. bagaimana ini?

  6. banyak fitnah…… pelaku fitnah…. akan berbalik kepada salah satunya…..

  7. Masya Allah… kejahatan terhadap ummat islam tidak habis habisnya…Artikel yang sangat bermanfaat, terimaksih…

  8. Wah ini yang dihancurkan itu kan bukti sejarah kejayaan Islam

  9. fuad hilmy said

    ulama ulama islam dunia seperti macan ompong tidak punya taring untuk menghadapi tindakan keblinger pemerintah saudy bisanya bacot doang dan menonton dan mulutnya gampang disumpal

  10. saatnya said

    artikelnya menarik mas bro untuk disimak, sekarang itu sudah saatnya kita menuliskan artikel yang bermutu dan bermanfaat buat para pembaca!

  11. gatot said

    Orang barat kafir jdkan rujukan. Tdk ilmiah ngawur dan penuh fitnah. Ingat tulisanmu… sekali lagi tulisanmu akan dimintai pertanggung jawaban diakhir… smoga Allah memberimu hidayah

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: